ADS

Selasa, 9 Disember 2014

Tumbuhan herba 'Purwaceng' menguatkan kelamin lelaki

Tanaman Purwoceng.jpg

Purwaceng ( Pimpinella pruatjan ) tumbuhan herba dari genus Apiaceae . Terkenal kerana khasiatnya yang dapat meningkatkan stamina bagi si peminum. Biasanya diproses dalam bentuk serbuk Purwaceng, kopi Purwaceng dan susu Purwaceng.
Meski agak sukar mencarinya, namun tak sedikit orang rela bersusah payah mendapatkan Purwaceng. Tanaman yang dikenali dengan viagra tradisional ini memang tersohor kerana khasiatnya yang bikin stamina lebih greng.
Purwaceng adalah tanaman legenda yang dijadikan ubat kuat oleh para raja atau kalangan istana di daerah Jawa. Di Indonesia tumbuhan atau tanaman ubat yang mempunyai khasiat penambah stamina (aprosidiak) umumnya digunakan atas dasar mitos, kepercayaan dan pengalaman. Namun khasiat tanaman Purwaceng ini bukan sekadar mitos belaka kerana kajian sudah membuktikannya.
Purwaceng banyak ditemui di pergunungan seperti di dataran tinggi Dieng, Jawa Tengah. Nama latin Purwaceng adalah Pimpinella pruatjan (alpina). Pertama kali ditemui di Alps, Switzerland dengan ketinggian 2000-3000 meter di atas permukaan laut. Tumbuhan ini dikenali juga dengan nama lain Suripandak abang (pergunungan lyang, Jawa Timur) dan gebangan Depok (Gunung Tengger).
Penampakan fizikal Purwaceng adalah semak kecil menjalar di atas permukaan tanah seperti tumbuhan pegagan dan semanggi gunung. Daunnya kecil-kecil berwarna hijau kemerahan dengan garis pusat 1-3 cm.

Manfaat 

Dari pelbagai kajian yang dilakukan beberapa perguruan tinggi dalam negeri diketahui bahawa ada kesan nyata antara tanaman Purwaceng terhadap peningkatan kemampuan seksual. Oleh kerana itu, Purwaceng sering disebut sebagai Viagra tradisional atau Viagra Indonesia.
Seperti dikutip dari hasil kajian penyelidik Institut Pertanian Bogor (IPB) tahun 2007, seluruh bahagian tanaman Purwaceng boleh digunakan sebagai ubat tradisional, namun bahagian yang paling berkhasiat adalah akarnya.
Badan Penyelidikan dan Pembangunan Perhutanan juga membenarkan bahawa akarnya mempunyai sifat diuretika dan digunakan sebagai aprosidiak, iaitu khasiat ubat yang boleh meningkatkan atau menambah stamina.
Umumnya tumbuhan atau tanaman yang berkhasiat sebagai aprosidiak mengandungi kompaun-kompaun turunan saponin, alkaloid, tanin, dan sebatian-sebatian lain yang berkhasiat sebagai penguat tubuh serta melancarkan peredaran darah.
Bahan aktif Purwaceng paling banyak terdapat pada bahagian akarnya yang menyerupai lobak dan berwarna putih, panjangnya sekitar 10 cm. Akar Purwaceng mengandung turunan senyawa kumarin yang sering digunakan dalam industri ubat moden, tetapi bukan untuk aprodisiak melainkan untuk anti bakteria, anti fungi dan anti kanser.
Namun sebuah kajian yang dipetik dari buku Mitos Mengenai Masalah Seksual dan Kesihatan Reproduktif, Sabtu (23/1/2010) menyebutkan, Purwaceng dapat meningkatkan ghairah seks, meningkatkan hormon testosteron dan meningkatkan jumlah spermatozoid, merupakan ubat kuat herba.
Untuk mendapatkan khasiat secara nyata, Purwaceng harus diminum teratur selama 7-15 hari. Selain itu tanaman ini juga berkhasiat menghangatkan tubuh, saraf dan otot, menghilangkan masuk angin dan pegal linu, melancarkan buang air kecil, ubat analgetika (menghilangkan rasa sakit), menurunkan panas, ubat cacing, antibakteria serta anti kanser. Purwaceng yang asli mempunyai rasa khas, iaitu pedas, yang dihasilkan oleh akar dan bijinya.
Purwaceng sebenarnya tergolong tanaman jarang, namun kini boleh diselamatkan dengan budi daya menggunakan kaedah kultur in vitro.

2 ulasan:

  1. Assalamualaikum, 1st time singgah blog ni. Info yg sungguh menarik. Thanks.,.

    BalasPadam
  2. Wow! this is Amazing! Do you know your hidden name meaning ? Click here to find your hidden name meaning

    BalasPadam